HUTAN TANAMAN RAKYAT, Penajam Paser Utara Fungsikan Lahan 1.800 Hektare

Selasa, 27 Mei 2014

Bisnis.com, SAMARINDA – Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, memfungsikan lahan seluas 1.800 hektare di Mariango, Kelurahan Sotek, Kecamatan Penajam menjadi lahan hutan tanam rakyat (HTR).

“Bupati sudah mengajukan izin kepada Kementerian Kehutanan (Kemenhut) untuk menjadikan 1.800 hektare lahan KBK menjadi HTR,” ungkap Kepala Bidang Kehutanan, Dinas Kehutanan dan Perkebunan (Dishutbun) Kabupaten Penajam Paser Utara, Sugino, Selasa (27/5/2014).

Usulan menjadikan lahan KBK menjadi HTR didasari tujuan memberikan pekerjaan kepada masyarakat di sekitar lahan tersebut.Selain itu, untuk mengurangi perambahan hutan dan konflik lahan yang sering terjadi antara masyarakat dengan perusahaan kehutanan.

HTR ini diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Pengelola HTR nanti diprioritaskan bagi masyarakat sekitar, dan bisa dikelola dengan mengatasnamakan kelompok, individu, badan usaha milik daerah (BUMD) maupun badan usaha milik desa (Bumdes),” ungkap Sugino.

Tanaman yang akan ditanam di HTR, lanjut Sugiono, nanti hanya butuh waktu 6 tahun untuk selanjutnya dipanen, sehingga diharapkan mampu meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat disekitar HTR tersebut.

Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara, kata dia, sudah menerima konfirmasi dari Kemenhut, namun ada beberapa persyaratan yang harus dilengkapi termasuk peta lokasi.

Setelah izin dari Kemenhut serta mengeluarkan izin untuk pencadangan, selanjutnya bupati akan mengeluarkan izin untuk menjadi HTR. “Jadi bupati juga yang akan mengeluarkan izin untuk HTR, setalah keluar izin Kemenhut dan izin pencadangan itu,” ujar Sugino.

Lahan seluas 1.800 hektare tersebut, menurut Sugiono, dulunya masuk wilayah yang dikelola PT Balikpapan Forest Indonesia (BFI), namun pada 2009, lokasi tidak masuk lagi dalam kawasan yang kelola perusahaan kehutanan tersebut.

“Lokasi itu tidak masuk baik izin Hak Pengusahaan Hutan (HPH) maupun Hutan Tanam Industri (HTI) sehingga diajukan untuk dijadikan sebagai HTR. Karena lahan tersebut, tidak masuk dalam izin perusahaan kehutanan, sehingga Kemenhut menjadikan lahan tersebut, sebagai wilayah cadangan,” kata Sugino.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s