Biaya Produksi Sawit Makin Tinggi

Minggu, 15 Juni 2014

TRIBUNNEWS.COM.JAMBI,  – Tingginya biaya produksi (olah) sawit di beberapa perusahaan menyebabkan Indeks K (indeks yang mempengaruhi harga TBS) kelapa sawit mengalami penurunan. Sehingga secara otomatis saat penetapan harga TBS akan terus turun.

Kepala Dinas Perkebunan Provinsi Jambi, Budidaya melalui Kabid Pemasaran dan Produksi Hasil Perkebunan, Putri Rainun menyampaikan perusahaan perlu menjelaskan secara detail mengapa biaya olahnya lebih tinggi. Menurutnya harga indeks K agak turun bulan ini karena faktor biaya masing-masing perusahaan yang berbeda. Yang meliputi indeks K diantaranya biaya produksi (olah), biaya pemasaran, serta biaya pengangkutan CPO ke pelabuhan masing-masing perusahaan berbeda.

“Pengaruh terhadap harga sawit kalau biaya olah (perusahaan) tinggi maka indeks K akan lebih kecil dari (perusahaan) yang biaya olah lebih rendah,” katanya usai pertemuan penetapan harga sawit, Kamis (12/6).

Putri mengatakan Dinas Perkebunan akan menindaklanjuti perusahaan terkait perbedaan biaya produksi. Menurutnya biaya olah yang efektif itu di bawah Rp 100 per kilogram (kg). Karena lanjutnya, bila satu perusahaan biaya olahnya sampai Rp 170/kg otomatis indeks K turun yang diikuti pula oleh penurunan harga sawit.

“Saat ini tata-rata biaya produksi (pengolahan) ada yang Rp 120/kg keatas ada sampai Rp 170/kg ini nanti kita minta penjelasan rinci.
Biaya pemasaran Rp 25/kg, kalau Rp 63/kg ini sudah tinggi,” jelasnya.

Sedangkan mengenai biaya angkutan CPO, menurutnya tergantung dimana perusahaan menjual, bila perusahaan menjual melalui Talang Duku biaya angkutannya tentu lebih kecil, tapi harga CPO nya bisa lebih rendah dari perushaan yang menjual melalui Dumai, tapi biaya angkutannya lebih tinggi.

“Sehingga balance saja. Cuma tergantung bagaimana mereka menawarkan (lelang CPO), karena CPO itu lelang seperti PT Sal lelang, juga PTPN itu lelang,” katanya.

Sekretaris Gabungan Pengusaha Kepala Sawit Indonesia (Gapki), Nasrul mengatakan perlu diadakan bimbingan lagi bagaimana cara menyusun, sehingga bisa dieksekusi. Ia menuturkan memang ada biaya-biaya di perusahaan yang lebih tinggi. “Dari (perhitungan) mungkin ada perbedaan pemahaman tentang biaya,” katanya.

Ditambahkan Putri Rainun mengenai permintaan CPO dari negara importir saat ini masih stabil. Sedangkan harga CPO Rp 7,997.47 per kg dan inti sawit Rp 5,663 menurun dari sebelumnya. Begitupun dengan harga TBS per kilogramnya Rp 1,836. Pada rapat Tim Pokja juga ditetapkan indeks K hasil analisa 89.64 persen.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s