Buku 34 Prinsip Etis Jurnalisme Lingkungan

Senin, 25 Agustus 2014

TEMPO.CO, Jakarta – Masalah lingkungan hampir selalu tidak berdiri sendiri, namun juga bersentuhan dengan kehidupan politik nasional, sosial, ekonomi dan hubungan internasional.

Akibatnya, permasalahan lingkungan seringkali hanya menjadi topik yang diperdebatkan namun tidak teratasi secara konkrit. Membebankan tanggung jawab perbaikan lingkungan kepada satu pihak saja tidaklah cukup.

Kerjasama yang baik antara pemerintah dan masyarakat serta kepedulian dari pihak korporasi dan swasta sangat diperlukan dalam upaya perbaikan kerusakan lingkungan. Peran media dalam memberikan edukasi kepada masyarakat pun sangat penting dalam upaya perbaikan perilaku masyarakat terhadap lingkungan.

Oleh karena itu, upaya perbaikan lingkungan sangat tergantung pada kemampuan media memotret kompleksitas permasalahan lingkungan, agar informasi yang disampaikan tidak sekedar menjadi bagian dari perdebatan politik namun juga memiliki keberpihakan terhadap lingkungan.

Aqua Group, sebagai perusahaan yang menjalankan bisnis yang berkaitan dengan lingkungan turut berkomitmen dalam upaya pelestarian lingkungan. Komitmen tersebut ditunjukan dalam bentuk pengelolaan daerah aliran sungai di lokasi pabriknya. Diharapkan kualitas dan kuantitas air tanah dapat terus terjaga sehingga semua pihak dapat memanfaatkannya secara optimal.

Sementara dalam rangka perbaikan perilaku masyarakat terhadap lingkungan, Aqua Group dengan bekerjasama dengan Kompas Gramedia Group mempelopori penyusunan “34 Prinsip Etis Jurnalisme Lingkungan “.

Buku panduan Jurnalisme Lingkungan Tersebut disusun oleh Mantan Ketua Komisi Pengaduan Masyarakat dan Penegakan Etika Dewan Pers Agus Sudibyo, dengan mengangkat buah pikiran tokoh yang dikenal peduli terhadap lingkungan diantaranya Mantan Menteri Permukiman dan Pengembangan Wilayah Era Presiden Abdurahman Wahid Erna Witoelar, Praktisi Media Sosial Enda Nasution serta dan Oscar Matuloh, fotografer senior LKBN ANTARA.

Menurut Corporate Communications Director at Danone Aqua Troy Pantouw, buku ini ditujukan untuk para wartawan, kalangan akademisi dan mahasiswa serta para blogger. (Baca : Penilaian Adipura, Warga Juga Dapat Penghargaan )

Oleh karena itu buku panduan ini sangatlah penting agar para pewarta mengetahui kode etik dan rambu-rambu dalam konteks jurnalisme yang harus diperhatikan agar dipahami oleh korporasi yang berhubungan dengan permasalahan lingkungan.

Persoalan lingkungan dalam pandangan Erna Witoelar harus diberitakan secara terus menerus. “Dalam memberitakan persoalan lingkungan dibutuhkan kepekaan, pembelajaran khusus dan keahlian tertentu sehingga pemberitaan muncul dapat secara professional mengawal proses penanganan masalah sampai munculnya solusi-solusi yang ditemukan kemudian,” jelas Erna.

Dari sisi kode etik, Oscar Matulloh menyebutkan, bahwa meski kode etik tidak mengikat secara hukum, namun secaramoral, kode etik menyerupai satu himbauan yang bisa menjadi patokan apakah terjadi pelanggaran atau tidak.

“Kode etik dalam jurnalisme, khususnya dalam jurnalisme fotografi, perlu dirumuskan lebih tertata agar jurnalis bisa mengacu pada suatu aturan yang komprehensif,” kata Oscar.

Menurutnya, bukan aturan yang tidak jelas, bahkan sering bersifat seperti karet. Hal itu kadang terjadi saat jurnalis foto dihadapkan pada peristiwa-peristiwa luar biasa. “Seringkali pertimbangan etika jurnalistik memaksa jurnalis justru memutuskan untuk menunda atau tidak memberitakan suatu peristiwa,” jelas Oscar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s